Memendam Rasa [1]

by :
Posted : March 15, 2013

“Aduh, sumpah, aku deg-degan banget nih…Ya ampun Tasya, gimana ini… gimana?” aku yang tadinya berjalan di samping Tasya, secepat kilat pindah posisi berjalan di belakang Tasya. Kami sedang berjalan menuju Perpus, dan tanpa sengaja aku melihat Akbar sedang duduk-duduk di depan kelasnya bersama beberapa temannya.

“Please deh Renata… biasa aja kali…” Tasya yang badannya memang lebih tinggi dari aku langsung memperlambat langkahnya. Akhirnya kami kembali berjalan berdampingan.

“Biasa aja?! Helooo! C’mon Tasya..itu Akbar… AKBAR!” aku sedikit berteriak di telinga Tasya. Tasya melengos sambil menutup telinganya.

“Ya terussss? Heran deh, ketemu Akbar aja ampe heboh begini..pleaseee!”

“Tuh kan..tuh kan… dia liat kesini, aduh gimana Sya, jantungku semakin berdebar nih… Tasya help me… help!”

“Ya sudah, si Akbar diajakin senyumlah.”

“Senyum? Kamu kira gampang apa kasih senyuman untuk Akbar! Ngeliat dia dari jauh  aja aku udah salah tingkah, apalagi kalau pakai acara kasih senyum segala…big no.. no!”

“Ah terserah kamu deh!” Tasya cemberut.

“Uh, gimana mau pedekate sama Akbar kalau senyum aja nggak mau. Gimana mau ngobrol sama Akbar kalau nyapa aja ogah. Ya udah, selamat menikmati peran kamu sebagai seorang secret adminer sampai kelulusan nanti…”

“Ih kok doanya begitu sih?” aku langsung sewot.

“Lhaaa mau gimana lagi? Kan memang begitu keadaanya. Kalau mau kenal Akbar ya senyum aja dulu, nyapa aja dulu…baru deh bikin skenario buat pedekate. Nah, ini, belum apa-apa sudah mikir, aduh Akbar pasti begini, aduh Akbar pasti begitu, aduh Akbar pasti ini, aduh Akbar pasti itu. Capek-capekin pikiran sendiri….”

Aku diam, mencoba mencerna kata-kata Tasya.

“Ngeliat Akbar di kantin ngobrol sama temen ceweknya sewot, ngomel-ngomel. Ketemu Akbar di halaman sekolah, ribut pas Akbar nggak ngeliat ke arah kamu!

Renata, Akbar kan nggak salah kalau dia nggak ngajak senyum kamu, nggak  nyapa kamu. Kalian kan memang belum saling kenal?”     

Aku masih diam.

“Kalau kamu mau disapa Akbar, mau diajakin senyum sama Akbar, ya nggak ada salahnya kamu duluan yang ngajakin senyum, atau menyapa dia. Aku tahu kamu naksir berat sama Akbar, aku tahu kamu jatuh hati setengah mati sama Akbar, jadi ya tunjukkan pada Akbar kalau kamu punya rasa sama dia.”

“Ih ogah! Gengsi dong! Kan harusnya cowok yang pedekate ke cewek. Masa aku duluan yang harus kasih sign ke Akbar… males!”

Membayangkan harus melakukan pendekatan pada Akbar membuat emosiku sedikit naik.

“Terserah kamu,” jawab Tasya cuek. “Udah nggak usah bengong, ntar kejedot pintu masuk Perpus baru tahu rasa deh…”

Aku cuma bisa nyengir.

***


polling

Memendam Rasa [1]

kata zodiak

Aquarius

Aquarius

Pacar mulai nggak mau mendengarkan pendapatmu, nih!
Pisces

Pisces

Ada simpanan untuk bersenang-senang.
Aries

Aries

Aktif ikut kegiatan di sekolah juga bisa menambah pengalaman dan teman, lho!
Taurus

Taurus

Bersyukurlah kamu punya pacar yang super sabar.
Gemini

Gemini

Masih cukup dana untuk melakukan hobimu.
Cancer

Cancer

Kejutan-kejutan kecil membuat hubungan kalian semakin berarti.
Leo

Leo

Boleh saja mengenang masa lalu. Tapi, harus tetap bisa move on, ya!
Virgo

Virgo

Ada pengeluaran yang terduga yang cukup besar, nih!
Libra

Libra

Bersikap manis memang bagus. Asal jangan berlebihan.
Scorpio

Scorpio

Sekali-kali gunakan logikamu, ya. Jangan hatimu saja.
Sagitarius

Sagitarius

Wajar kok, kalau kalian sering berantem di awal pacaran.
Capricorns

Capricorns

Kebiasaanmu membuang-buang uang muncul lagi, nih! Duh!
 
Next >   

More
© 2019 Gadis Femina Group. All Rights Reserved. | By fdvs team.

Hi  Kamu belum login!